Wednesday, July 12, 2017

Microsoft Office 365 dan Windows 10, Diluncurkan Untuk Kalangan Enterprise

Microsoft Office 365 dan Windows 10, Diluncurkan Untuk Kalangan Enterprise
Microsoft pada hari Senin pada keynote untuk konferensi mitranya, Microsoft Inspire, mengumumkan Microsoft 365, sebuah layanan yang memungkinkan pelanggan untuk membeli suite produktivitas Office 365, Windows 10 dan layanan lainnya dalam satu bundel.

Pengumuman produk, bagian dari konferensi pelanggan Inspire perusahaan di Washington, datang beberapa hari setelah berita bahwa Microsoft berencana untuk memberhentikan ribuan perwakilan karyawan penjualannya.

(Baca Juga : Windows 10 Preview Build Mendapat Perbaiki DPI-Scaling)

Microsoft sedang mengatur ulang untuk menyederhanakan upaya penjualan dan pemasarannya dan lebih menekankan pada kemitraan dengan perusahaan jasa seperti KPMG.

Raksasa Redmont juga meluncurkan layanan baru yang memungkinkan pelanggan untuk menggunakan teknologi cloud-nya di server mereka sendiri, bagian dari upaya perusahaan untuk memfokuskan kembali lini produknya agar dapat bersaing secara lebih efektif dengan saingannya seperti Amazon dan Alphabet's Google.

(Baca Juga : Fitur-Fitur Terbaru Yang Tersedia Pada iOS 11)

Pembuat perangkat lunak terbesar di dunia ini ingin mengukir ceruk di antara pelanggan yang tidak dapat atau tidak ingin memindahkan semua operasi komputasi mereka ke pusat data secara besar-besaran yang secara kolektif dikenal sebagai cloud.

"Salah satu perbedaan utama yang kami hadapi dengan Azure melawan dua pesaing terbesar kami di ruang platform cloud adalah kemampuan kami untuk mendukung solusi hibrida sejati," kata Judson Althoff, wakil presiden eksekutif Microsoft bisnis komersial di seluruh dunia, kepada Reuters.

(Baca Juga : Xbox One X Kalahkan Sony PS4 Pro)

Azure adalah platform komputasi cloud Microsoft, yang dipatok oleh sebagian besar studi pangsa pasar sebagai yang kedua dalam komputasi cloud di belakang Amazon Web Services.

Dell, Lenovo, dan Hewlett Packard Enterprise akan menyediakan server dan peralatan baru yang dibutuhkan untuk menjalankan layanan ini, kata Microsoft. Perusahaan akan mengirimkan sistem pertama kepada pelanggan pada bulan September.

(Baca Juga : Xiaomi Menjual 23.16 Juta Unit Pada Kuartal 2 Tahun 2017)

Julia White, wakil presiden perusahaan Azure, mengatakan bahwa layanan baru, yang disebut Azure Stack, ditujukan untuk bisnis yang ingin menggunakan Azure namun memiliki kebutuhan khusus untuk versi perangkat lunak yang dilokalkan.

"Azure Stack adalah perpanjangan dari Azure," kata White. "Ini bukan pengganti cloud pribadi lawas Anda."

White mengatakan bahwa Azure Stack dapat digunakan oleh perusahaan yang beroperasi di lokasi terpencil dimana sulit untuk mendapatkan koneksi internet, seperti rig minyak atau kapal pesiar, atau di daerah dengan peraturan yang mengharuskan data disimpan secara lokal. "Kami telah melihat banyak permintaan terpendam dari konsumen pengguna akhir serta penyedia pihak ketiga yang sangat ingin menerapkan solusi ini, "kata analis Gartner Ed Anderson.

"Saya mengantisipasi bahwa penawaran ini akan memberikan dorongan signifikan bagi keseluruhan bisnis cloud Microsoft." katanya.


0 komentar: