Sunday, July 16, 2017

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P9 yang rilis tahun lalu adalah sebuah paket kejutan, menjejali performa bagus, daya tahan baterai yang layak dan kamera yang bagus ke dalam paket yangkompak. Perangkat tersebut membuat Huawei menjadi kontestan unggulan pertama pada tahun 2016, dan keberhasilannya dibantu oleh titik harga yang menarik yang melemahkan banyak ponsel papan atas lainnya tahun itu.

Tahun ini Huawei meluncurkan smartphone top-end baru yaitu Huawei P10, bersama dengan saudaranya yang lebih besar yaitu Huawei P10 Plus. Ponsel ini memulai debutnya di saat pesaing seperti Samsung dan LG baru saja meluncurkan flagships dengan display bebas bezel yang lebih besar. Tapi daripada melakukan inovasi dengan cara yang sama, Huawei memilih pendekatan yang lebih berulang yang mengambil bagian bagus dari P9 dan berusaha memperbaikinya untuk tahun 2017.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Hasilnya adalah ponsel yang sebagian besar sama dengan P9 dari perspektif desain dan fitur. Kami telah menggunakan handset ini selama sebulan terakhir untuk mengevaluasi bagaimana pemasangannya terhadap persaingan modern, termasuk perangkat seperti Samsung Galaxy S8 dan LG G6. Sayangnya, sementara kami sangat menyukai Huawei P9, kami tidak yakin bahwa Huawei P10 sama bagusnya dengan ponsel di pasar yang ramai hari ini.

(Baca Juga : 10 Hal Yang Harus Dihindari Saat Melakukan Pengisian Daya Smartphone)

Jadi mari kita mulai dengan melihat desainnya. Anda akan merasa bingung karena Huawei P10 dan P9 terlihat sangat mirip. Keduanya adalah lembaran unibody metal bulat dengan kaca di bagian depan, sebuah strip kamera kaca di bagian atas panel belakang, dan bezels berukuran sedang di atas dan di bawah layar. Sepertinya Huawei tidak ingin menyegarkan secara signifikan desain ponsel high-end mereka,.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Kami menyukai desain Huawei P9, dan kami masih menganggap chasis logam semacam ini bekerja dengan baik. Lengan potongan logam tunggal indah di sekitar keempat tepi handset, memberikan nuansa premium yang mulus. Tekstur dan kilau pada matte finish yang merembes kelas, sedangkan desain kompak dengan tepi bulat sangat mudah dipegang dan dioperasikan. Jika anda bukan penggemar perangkat yang berukuran besar 5.5 inci atau lebih besar, maka layar 5.1 inci yang digunakan di sini akan menarik bagi anda.

(Baca Juga : Nubia N2 Smartphone dengan Baterai 5000 mAh Rilis Hari Ini)

Dengan ketebalan 7.0 mm, Huawei P10 terbilang cukup ramping, meski masih bisa dijejalkan dengan baterai 3.200 mAh. Baterai sebenarnya sedikit lebih besar dari Huawei P9, dengan 200 mAh, tanpa perubahan ketebalan dan hanya satu gram kenaikan berat. Itu adalah prestasi yang mengesankan. Kami sangat suka melihat perusahaan yang dapat memperpanjang masa pakai baterai tanpa mempengaruhi desain produk mereka.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Sebagian besar elemen dan fitur desain di sekitar bodi Huawei P10 ada di lokasi yang identik dengan Huawei P9. Tombol power dan rocker volume berada pada posisi yang sama dan menunjukkan klik yang  memuaskan, meski saat ini Huawei telah memberi sorotan merah yang halus ke tombol power. Port USB Type-C, jack headphone 3.5mm dan speaker yang terletak di bawah sama persis dengan tahun lalu, sampai ke posisi lubang mikrofon dan sekrup. Speaker atas dan kamera depan posisinya masih identik dengan Huawei P9.


Dan bicara tentang sistem speaker, di sini Huawei terus menggunakan speaker penembak tunggal yang kadang-kadang dapat ditutupi oleh jari anda saat memegang telepon dalam orientasi landscape. Kami ingin melihat eksperimen Huawei dengan solusi dual speaker di sini, mungkin menggunakan speaker dalam panggilan yang dikombinasikan dengan speaker bawah seperti beberapa telepon lain yang ada saat ini.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Satu perubahan utama pada desain Huawei P10, dan mungkin satu-satunya perubahan, adalah posisi baru dari sensor sidik jari. Huawei P9 menggunakan sensor belakang yang diposisikan dengan nyaman, meskipun Huawei memutuskan untuk menggeser sensor ke depan pada Huawei P10 karena alasan yang aneh. Tidak hanya sensor ini yang lebih sulit dijangkau saat pemakaian normal, rasanya aneh untuk menjangkau sensor sidik jari di bawah layar dengan satu tangan karena posisi rendah di bodi ponsel. 


Pada Huawei P10, sensor sidik jari hanya satu. Seperti yang dibuat pada Huawei P9, P10 menggunakan tombol navigasi di layar, jadi tombol home terletak tepat di atas sensor sidik jari. Smartphone lain yang menggunakan sensor depan cenderung membuat sensor dua kali lipat sebagai tombol home, berpotensi dengan tombol kapasitif di kedua sisi juga, tapi ini tidak terjadi pada Huawei P10.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Huawei P10 hadir dengan slot SIM di sisi kiri, mengemas nano-SIM dan microSD, meski varian dual-SIM memungkinkan jika anda menukar microSD dengan SIM kedua. Fitur lain dari Huawei P9 seperti audio 24-bit/192kHz juga telah dilakukan transisi ke Huawei P10.


Biasanya, kami tidak akan memiliki masalah jika Huawei bertahan dengan desain yang sama seperti tahun lalu, karena desain tahun lalu sangat fantastis. Namun pada 2017, beberapa perusahaan telah bereksperimen dengan display lebih besar, terutama LG dan Samsung. Ponsel ini mencakup layar yang lebih tinggi dengan bezels yang lebih kecil, menjaga ukuran telepon tetap sama namun memberi anda lebih banyak layar real estat dan rasio layar yang lebih besar. Huawei P10 dengan rasio layar ke bodi 71% terasa ketinggalan jaman dan tua dibandingkan dengan handset layar lebar terbaru.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Itu tidak berarti Huawei P10 tidak dapat digunakan karena bezels dan layar tradisional 16:9. Jauh dari itu siapa pun yang mengupgrade dari handset yang lebih lawas akan melakukan perpindahan sideways ke format tampilan yang serupa, daripada menurunkan versi dari perangkat bebas bezel. Tapi ponsel yang bersaing di pasaran menawarkan pengalaman menonton yang luas jika anda membandingkan antara P10 dan sesuatu dari LG atau Samsung.


Masalah utama lainnya dengan desain Huawei P10 adalah tidak memiliki lapisan oleofobia. Huawei mengirim P10 dengan pelindung layar plastik yang buruk yang dipasang di pabrik, yang harus segera dilepas karena kualitas yang tidak baik jika digunakan. Tapi di bawah pelindungnya adalah layar Gorilla Glass 5 tanpa lapisan tahan sidik jari, yang membuat Huawei P10 menumpuk sidik jari dan kotoran tidak seperti barang unggulan lainnya di pasaran.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Kelalaian lapisan ini sangat aneh, karena pada dasarnya secara default ada pada telepon lain. Mungkin mereka mengira semua orang akan tetap memasang pelindung layar yang baik. Bagaimanapun, ini adalah pilihan yang buruk.


Dan bagi mereka yang biasanya menggunakan pelindung layar di telepon mereka, kami sangat menyarankan untuk menukar plastik yang disertakan dengan telepon untuk pelindung layar kaca berkualitas dari perusahaan seperti Ultimate Shield.

Display

Sementara Huawei P9 dan P10 berukuran hampir sama, Huawei P10 memiliki layar yang sedikit lebih kecil, bergerak dari 5,2 sampai 5,1 inci Seperti Huawei P9. Bagaimanapun, keduanya masih menggunakan teknologi IPS-NEO dengan resolusi 1920x1080. Pada Huawei P10, ini setara dengan kerapatan piksel 432 PPI.

Huawei terus menggunakan display 1080p pada flagships mereka, yang bagus untuk penggunaan sehari-hari, terutama pada ukuran yang lebih kecil yang digunakan untuk Huawei P10. Kami bisa membedakan antara ketajaman dan kejernihan yang bergerak sampai 1440p pada ukuran ini, walaupun kami tidak membayangkan banyak orang akan dapat melihat perbaikan kecil tanpa perbandingan berdampingan.


Satu hal yang kami perhatikan dengan tampilan Huawei P10 adalah sedikit tekstur pada area putih atau terang, yang berpotensi disebabkan oleh pengaturan subpiksel RGB seperti gelombang. Sekali lagi, ini adalah masalah yang sangat kecil dan sesuatu yang kebanyakan orang tidak akan perhatikan.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Dari segi kualitas tampilan, Huawei P10 mirip dengan P9 di hampir segala hal. Tingkat kecerahan puncak meningkat berkat fitur peningkatan kecerahan dalam pencahayaan yang kuat, namun kecerahan pada tingkat manual 100% tetap pada kisaran 530 nits. Kontras hampir identik pada 1400: 1, seperti halnya sudut pandang, yang sangat bagus.

Huawei terus menggunakan kalibrasi serupa untuk ponsel top-end mereka, memilih layar yang cukup dingin dengan gamut yang lebih lebar dari sRGB. Unit tinjauan Huawei P10, kami melaporkan cakupan sRGB sebesar 134% dengan suhu warna putih 7305K, yang mengubah warna dari merah/kuning dan menuju biru. Ini mengarah pada pengalaman yang terlalu jenuh, meskipun sebagian besar gambar dan aplikasi terlihat fantastis dengan pengaturan ini diterapkan.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Akurasi warna default tidak mengherankan karena pilihan Huawei ini dibuat, meski bukan telepon terburuk yang pernah kami ulas. Pada pengaturan tampilan, anda dapat menggunakan roda suhu warna untuk memperbaiki masalah white balance dengan mendorong titik ke tepi lingkaran di zona oranye/kuning. Namun, ini tidak memperbaiki tampilan jenuh layar, yang tetap berada di atas sRGB.


Hardware Overview dan System Performance

Perangkat keras di Huawei P10 tidak terlalu mengejutkan. Huawei telah mengupgrade handset ke silikon Kirin terbaru mereka, yang pertama kali kita lihat di Mate 9. Dengan Kirin 960 di dalamnya, kita akan melihat peningkatan kinerja yang layak di atas Kirin 955 di Huawei P9, berkat CPU yang telah diupgrade dan jauh lebih cepat dari GPU.

Di bagian depan CPU, kita masih melihat desain inti okta terbagi menjadi dua kelompok quad-core, meskipun cluster berkinerja tinggi sekarang adalah inti ARM Cortex-A73 yang berdurasi hingga 2,4 GHz, dengan Cortex-A53s pada 1,8 GHz untuk Cluster lainnya GPU adalah MP8 Mali-G71 yang clocknya mencapai 1037 MHz, memberikan kinerja dua kali lebih cepat seperti GPU tahun lalu di atas kertas. Ada juga pengontrol memori LPDDR4 dengan bandwidth 29,8 GB/s yang ditingkatkan.

Untuk perangkat keras lain, kami melihat penyimpanan internal 64 GB dengan RAM 4GB. Ada juga Wi-Fi 802.11a/b/g/n/ac, Bluetooth 4.2 dan LTE Kategori 12/11 downsream/upstream. Huawei P9 hanya memuat Kategori 6 LTE, jadi upgrade ke Cat.12 sangat signifikan untuk kecepatan jaringan seluler yang didukung. NFC juga disertakan.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Seperti yang diharapkan, Huawei P10 pada dasarnya tampil identik dengan Huawei Mate 9, karena keduanya memiliki perangkat keras yang sangat mirip. Ada baiknya melihat Kirin 960 tampil seperti yang diharapkan di sini.

Siapa pun yang bergerak dari Huawei P9 ke Huawei P10 akan melihat peningkatan kinerja CPU rata-rata 18 persen, yang cukup layak, walaupun Huawei P9 sudah memiliki CPU yang kuat dibandingkan dengan kompetisi tahun lalu. Huawei P10 juga 15 persen lebih cepat dari LG G6 yang bertenaga Snapdragon 821 dalam beban kerja terbatas CPU, meski tertinggal 10 persen dengan Snapdragon 835. Kirin 960, mengungguli 10 persen dari Exynos 8895 di sini.


Graphics, Throttling dan Storage Performance

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Seperti yang kami diskusikan dalam ulasan kami tentang Huawei Mate 9, Kirin 960 berisi GPU yang cepat yang dapat bertahan sendiri melawan beberapa SoC yang paling kuat saat ini. Ini dua kali lebih cepat dari GPU di Huawei P9 dalam tolok ukur kami, dan sekitar 15 persen lebih cepat dari Snapdragon 821. Itu tertinggal di belakang GPU Snapdragon 835 sebesar 25 persen, dan juga berada di belakang Exynos 8895 dengan rata-rata 13 persen.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Jika anda menyukai SoCs, anda akan menyukai Huawei P10 dan Kirin 960. Huawei P10 mencabut sebagian besar smartphone yang pernah kami uji sejauh ini, menjatuhkan kinerjanya sebesar 49 persen setelah 25 menit uji coba GFXBench di Manhattan 3.1. Sebagian besar SoCs, termasuk Snapdragon 835 dan Exynos 8895, melakukan throttle lebih dari 40 persen, namun Kirin 960 berjuang paling banyak untuk mempertahankan kinerja puncaknya.

Hasil akhirnya adalah bahwa Snapdragon 835 40 persen lebih cepat dari pada Kirin 960 di bawah beban kerja yang berkelanjutan, margin yang lebih kecil membuat Kirin 960 tidak terbebani.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Huawei P10 adalah perangkat yang diperdebatkan menyangkut kinerja penyimpanan, karena ada beberapa laporan bahwa beberapa handset dilengkapi dengan berbagai konfigurasi penyimpanan. Huawei P10 hadir dengan UFS 2.1 ultra cepat, dan yang lainnya menggunakan penyimpanan UFS 2.0 atau eMMC 5.1 yang lebih lambat. Tampaknya unit ulasan kami, seperti yang disediakan oleh Huawei, memiliki penyimpanan UFS 2.1 tercepat, sehingga hasil di atas mungkin tidak mencerminkan pengalaman yang akan diterima setiap orang.

Namun jika anda mendapatkan unit UFS 2.1, kinerja penyimpanan sangat bagus, mengalahkan sebagian besar smartphone kelas atas di grafik kinerja kami.

Camera

Huawei P10 menggunakan sistem kamera yang sama dengan Mate 9, jadi banyak dari apa yang kami diskusikan dalam ulasan yang masih ada di sini untuk flagship Huawei yang lebih kecil. Masih ada dua sensor kamera di belakang, tapi sekarang kita melihat apa yang Huawei sebut sebagai generasi kedua Leica Dual Camera. Pada dasarnya, kita melihat peningkatan resolusi sensor dan pembaruan teknologi pemrosesan.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Sistem Dual Camera generasi pertama menggunakan dua sensor 12 megapiksel, satu untuk data monokrom, dan yang lainnya untuk RGB. Dengan sistem generasi kedua di Mate 9, sensor monokrom telah ditingkatkan ke unit 20 megapiksel dengan lensa f/2.2. Kamera RGB 12 megapiksel tetap sama. Ini adalah CMOS Sony IMX286 1/2.9 dengan piksel 1.25μm, dipasangkan dengan lensa f/ 2.2 27mm.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Solusi kamera ini memiliki beberapa kelebihan dibanding satu sensor standar. Sensor monokrom tidak memerlukan filter bayer, jadi lebih banyak cahaya yang bisa mencapai sensor daripada unit RGB yang setara. Huawei juga memanfaatkan kenyataan bahwa luminance, yang disediakan oleh sensor monokrom, memiliki efek yang jauh lebih besar pada detail gambar daripada chrominance, yang disediakan oleh sensor RGB. Sehingga mereka mampu meningkatkan resolusi sensor monokrom saja tanpa berpengaruh signifikan terhadap kualitas gambar.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Gambar yang diambil oleh kamera belakang berukuran 20 megapiksel, cocok dengan resolusi sensor monokrom. Ada juga optical image stabilization di sini, serta dual-tone, dual-LED flash dan sistem autofocus dengan bantuan laser yang menggabungkan PDAF dan AF kontras untuk fokus ultra cepat. Kamera depan adalah kamera 8 megapiksel Sony IMX179 1/3.2 dengan piksel 1.4μm yang dipasangkan dengan lensa f/1.9 dan autofocus.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Aplikasi kamera Huawei layak digunakan, dengan akses mudah ke fitur utama seperti mode simulasi aperture, mode video, dan kamera depan hanya dengan satu sentuhan. Menggesek di dekat tombol rana menunjukkan mode manual yang mumpuni dengan kontrol untuk mode ISO, shutter speed, white balance, exposure dan metering. Sisa fungsi kamera tersedia yang meluncur keluar dari kiri, sementara pengaturan berada di sebelah kanan.

Fitur simulasi aperture telah ditingkatkan dari penerapan pada Huawei P9, menawarkan deteksi tepi yang lebih baik dan efek bokeh yang lebih menyenangkan. Ini masih belum sempurna, namun, dengan hasil yang sangat bagus, tergantung seberapa baik indra kamera terasa mendalam. Secara umum, jika anda menginginkan blur latar belakang yang lebih baik, anda harus menggunakan mode ini, karena ini adalah pekerjaan untuk mensimulasikan lensa DSLR aperture lebar.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Kualitas gambar Huawei P10 sangat bagus, tapi itu tidak mengesankan kami seperti Google Pixel dan Pixel XL yang beredar dari tahun lalu atau ponsel modern yang sangat bagus seperti Samsung Galaxy S8 +. Gambar yang diambil dengan ponsel ini dalam mode warna 'standar' lebih akurat daripada yang ditangkap Pixel, namun warnanya tidak secantik Google Pixel Xl. Beralih ke mode vivid atau smooth meningkatkan saturasi warna secara signifikan, seringkali ke tingkat yang tidak realistis, meskipun ini terjadi dengan mengorbankan rentang dinamis.Goole Pixel Xl berhasil menawarkan warna cemerlang dan cerah serta rentang dinamis yang fantastis karena perangkat lunak dan pemrosesannya yang superior.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Foto yang diambil oleh Huawei P10 sangat mengesankan dalam pencahayaan indoor atau outdoor yang baik, dengan keseimbangan dan eksposur putih yang sangat baik yang dihasilkan oleh mode standar. Rentang dinamisnya bagus, dengan sedikit kecenderungan, sementara jumlah detail dari sistem sensor ganda yang sangat bagus. Ada beberapa artefak pengurangan noise yang ada, tapi tidak begitu mencolok seperti flagships lainnya seperti Samsung Galaxy S8.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Huawei P10 tidak begitu bagus dalam kondisi pencahayaan yang buruk. Beberapa foto di dalam ruangan yang kami potret terasa sangat tidak bagus, dan situasi kontras tinggi mengalami paparan yang buruk dan rentang dinamis yang buruk. Karena kondisi pencahayaan menjadi lebih menantang, Huawei P10 lebih mudah mengantarkan gambar. Beberapa hasil malam hari sangat kasar dan cukup mengecewakan dibandingkan dengan ponsel andalan lainnya, sementara yang lain terang dan sangat bersemangat. Ini sebagian besar adalah masalah yang sama dengan yang kami sebutkan dengan Mate 9, dan kami masih ingin melihat upaya pembaruan perangkat lunak untuk mengatasi beberapa ketidak konsistenan kamera ini.


Battery Life

Huawei P10 disematkan dengan baterai lithium-ion berkapasitas 3.200 mAh (12,32 Wh pada 3.85V), yang tujuh persen lebih besar dari baterai Huawei P9 di telepon berukuran kira-kira sama dan beratnya. Sementara baterai sedikit lebih besar di sini, kita tidak akan melihat banyak perbaikan baterai karena Kirin 960 yang baru. Kirin 955, dibangun dengan menggunakan proses pembuatan 16nm.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih

Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Jadi ada beberapa kendela dari performa baterai Huawei P10. Pertama, ponsel ini bukan pemain papan atas, tertinggal di belakang smartphone terbaik di pasaran seperti Xiaomi Mi 6 dan Samsung Galaxy S8+. Namun, Huawei P10 menghasilkan masa pakai baterai lebih baik dan waktu pengisian lebih cepat dari pada Huawei P9, yang merupakan hasil bagus bagi Huawei.

Ada satu area dimana Huawei P10 tidak berjalan dengan baik, dan itu dalam penggunaan berkinerja tinggi, seperti game (yang diukur dengan GFXBench) dan penjelajahan web intensif (diukur dengan Basemark Web 3.0). Tapi secara umum, Huawei P10 memberikan baterai yang bisa diterima, tapi tidak ada yang menakjubkan.

Software

Huawei P10 hadir dengan perangkat Android Nougat 7.0 dan Huawei's EMUI 5.1 di luar kotak. Perangkat lunak yang ditawarkan di sini sebagian besar sama dengan yang gunakan pada Huawei Mate 9, yang disertakan dengan EMUI 5.0.

EMUI masih hadir dengan tumpukan aplikasi duplikat yang mengganggu dan tidak ada gunanya. Tidak perlu dua klien email, dua aplikasi galeri, dan dua aplikasi musik di ponsel ini. Ini hanya membawa telepon dengan omong kosong dan memaksa anda untuk memilih aplikasi melalui pop-up yang menjengkelkan. Aplikasi duplikat masih bukan pengalaman bagus di Android dan itu adalah sesuatu yang perlu ditangani oleh OEM.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Ada juga sejumlah aplikasi spam yang disertakan di sini. Aplikasi cuaca, kesehatan, notepad, dan cadangan tidak diperlukan karena kebanyakan orang sudah memiliki aplikasi pihak ketiga yang disukai dan lebih suka mendownloadnya melalui Play Store. HiGame juga sama sekali tidak berguna saat ada Play Store dan Play Game yang sudah disertakan. Di atas ini, ada aplikasi senter saat ada pintasan senter di panel pemberitahuan.

Beberapa aspek panel pemberitahuan itu layak, seperti pemilihan toggles cepat untuk pengaturan yang mendapat bagian yang dapat diperluas sendiri. Seperti notifikasi itu sendiri, sedikit mundur dari stok Android yang memberi anda lebih banyak informasi melalui ringkasan yang diperluas dan pengelompokan lebih baik dari beberapa pesan. Kami tidak yakin mengapa Huawei perlu memodifikasi fitur ini, tapi memang begitu.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Layar pengaturannya masih sedikit berantakan. Kami tidak yakin mengapa pengaturan tanggal dan waktu tersembunyi di bawah halaman advanced settings karena ini bukan fitur lanjutan. Ada banyak halaman terpisah di sini yang kami rasa bisa dikondensasi, yang akan membuat seluruh layar pengaturan lebih mudah dinavigasi.

Ada beberapa fitur bagus yang tersedia di setting. Kemampuan untuk mengubah urutan panel navigasi selalu diterima, seperti halnya bar status yang sangat dapat disesuaikan. Jika anda tidak ingin menampilkan nama operator dan ingin melihat kecepatan jaringan, anda bisa mengubahnya melalui kustomisasi. Halaman baterai mencakup banyak data dan alat untuk membantu mengoptimalkan masa pakai baterai, yang bisa sangat berguna saat anda merasakan kecemasan masa pakai baterai.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Gaya visual EMUI tidak terlalu menakjubkan, tapi berbeda secara signifikan dari gaya Android, yang dapat membuat nuansa terputus-putus antara aplikasi pihak pertama dan semua hal lainnya yang tersedia untuk Android. Huawei tampaknya mengangkangi batas antara Android dan iOS dengan desain mereka, dan beberapa pilihan telah dibuat dengan jelas agar perangkat lunak lebih mirip iOS.

Beruntung, dengan EMUI 5.1, mengubah gaya OS melalui themes sangat mudah, jadi jika anda tidak menyukai apa yang dibawa oleh Huawei P10, anda bisa memodifikasinya dengan mudah.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Kami tidak terlalu percaya bahwa Huawei P10 akan menerima pembaruan segera ke versi Android yang baru, atau saat patch keamanan tersedia. Saat ini bulan Juli, dan unit peninjauan Huawei P10 masih ada di patch keamanan bulan April dan ponsel ini tidak menjalankan versi Android terbaru (7.1.2). Huawei tidak memiliki track record yang bagus dalam hal ini, jadi anda harus tetap berpegang pada Google Pixel jika anda ingin update yang cepat.

Kesimpulan

Dalam ruang hampa tanpa persaingan,  Huawei P10 akan menjadi ponsel yang layak. Ini dikarenakan kinerja yang solid, baterai yang layak, layar yang bagus dan kamera yang bagus. Desainnya nyaman berkat display dan metal unibody yang lebih kecil. Mudah digunakan dan mengemas fitur yang bagus secara keseluruhan.

Sayangnya untuk Huawei, dunia nyata bukanlah vakum, dan saat menghadapi persaingan ketat tahun ini, perjuangan Huawei P10. Ketika pesaing utama seperti Galaxy S8 hanya berbeda harga $100 atau sekitar 1.3 jutaan, atau pemain yang solid seperti LG G6 tersedia dengan harga yang hampir sama, kami melihat sedikit alasan untuk meraih Huawei P10 melalui seperangkat fitur unggulan.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Di sisi positifnya, aluminium uniody Huawei P10, yang sebagian besar tidak berubah dari P9, masih kompak dan premium. Ini memiliki fitur seperti slot kartu microSD dan USB Type-C. Tapi rasio layar terhadap tubuh dan bezel besar tidak lagi mengesankan. Huawei P10 juga tidak hadir dengan lapisan oleophobic, yang merupakan kelalaian fitur yang paling aneh.

Performanya lumayan, berkat SoC Kirin 960 yang pertama kali kita lihat di Huawei Mate 9. Namun, kecepatannya tidak secepat Snapdragon 835 baik dalam beban CPU atau GPU, dan tertinggal jauh di beberapa area relatif terhadap Exynos 8895. Kinerja penyimpanan sangat bagus, tapi hanya jika anda cukup beruntung mendapatkan model UFS 2.1.
Huawei P10, Smartphone Dengan Dua Kamera Belakang Yang Canggih
Sistem dual kamera di bagian belakang yang menakjubkan. Detail dan keakuratannya sangat mengesankan, seperti efek bokeh simulasi yang terus meningkat. Sayangnya, kamera ini sama sekali tidak sebagus Samsung Galaxy S8, LG G6 atau Pixel XL, yang semuanya bersaing dengan harga yang sama.

Huawei P10 tidak membuat kami terhindar dari masa pakai baterai, namun umumnya dapat diandalkan sebagai pemain mid-table, dengan keuntungan dalam masa pakai baterai di atas Huawei P9. Penggunaan berkinerja tinggi seperti game akan menguras baterai lebih signifikan dari sebelumnya.

Perangkat lunak EMUI Huawei masih membutuhkan banyak pekerjaan, terutama untuk meminimalkan bloatware, menyingkat menu pengaturan, dan mengenalkan kembali fitur yang telah didorong Google melalui stok Android.


0 komentar: