Wednesday, July 19, 2017

Google Smart Feed Dapat Menyesuaikan Informasi Sesuai Keinginan Pengguna

Google Smart Feed Dapat Menyesuaikan Informasi Sesuai Keinginan Pengguna
Dilansir dari NewsSky, Google baru-baru ini meluncurkan Smart Feed baru untuk memberi tahu pengguna berita yang sesuai keinginan mereka, bahkan sebelum mereka memintanya.

Umpan telah dibuat saat Google mengembangkan kembali layanannya dengan sebagian besar penelusuran yang sekarang berasal dari pengguna ponsel.

Popularitas yang luar biasa dari perangkat mobile di antara layanan Google mendorong perusahaan untuk meluncurkan ponsel Pixelnya tahun lalu.

(Baca Juga : Ubuntu Sekarang Tersedia di Windows Store)

Tak lama setelah memperkenalkan Pixel, Google pertama kali mengenalkan umpannya dan sejak saat itu telah menggunakan pembelajaran mesin untuk melatih algoritme di belakang umpan untuk memahami dan memprediksi apa yang orang anggap menarik dan penting.

Machine Learning sejenis kecerdasan buatan, membutuhkan banyak data untuk melatih algoritma untuk mengatasi kekhasan dan minat tingkat individu.

Sebagai wakil presiden teknik Google, Shashi Thakur, menulis: "Semakin banyak Anda menggunakan Google, semakin baik umpan Anda."

(Baca Juga : Microsoft Office 365 dan Windows 10, Diluncurkan Untuk Kalangan Enterprise)

Tentu saja, sama seperti Google dapat menyesuaikan artikel berita dengan selera pengguna, iklan juga akan dapat menargetkan iklan kepada mereka, di mana 87%, atau lebih dari £18,9 miliar ($24,7 miliar) dari pendapatannya datang dalam tiga bulan pertama tahun 2017.

Sementara umpan tidak bergeser dalam model bisnis untuk raksasa web, hal itu menandakan titik balik bagaimana raksasa web terbesar terus bersaing untuk mendapatkan perhatian pengguna.

Teknologi Google sebelumnya telah dikembangkan untuk memungkinkan pengguna menentukan materi yang mereka cari, sekarang ini memberi tahu orang apa yang mereka inginkan.

(Baca Juga : Windows 10 Preview Build Mendapat Perbaiki DPI-Scaling)

Seiring Google mulai menguratori materi yang ditunjukkannya kepada pengguna, ia akan terus menarik perhatian dari otoritas persaingan yang pada awal tahun ini mendenda perusahaan 2,1 miliar pound (2,42 miliar dolar AS) karena menyalahgunakan dominasinya.

Perusahaan media sosial seperti Facebook dan Twitter telah mendapat kritik serupa atas cara mereka membiarkan berita palsu menyebar.

Menanggapi kritik ini, Google mengumumkan bahwa materi dalam feed pengguna juga akan memberikan konteks lebih dari sebelumnya.

Ini akan menawarkan pandangan yang berbeda mengenai cerita yang sama dengan memasukkan sumber yang berbeda dan juga memungkinkan pengguna untuk memeriksa topik di umpan mereka juga, setidaknya bila fakta tersedia.

0 komentar: